oleh

Apa Masalah, Pembangunan Masjid Raya Sriwijaya Mangkrak

Kolom:Budaya|45 kali dilihat
NuansaKita – Palembang : Pembangunan Masjid Raya Sriwijaya di Jalan Pangeran Ratu, Jakabaring Palembang ternyata lama mangkrak karena bermasalah administrasi lahan. Namun, kini Pemerintah Provinsi (Pemprov) Sumsel berkomitmen  melanjutkan pembangunan masjid tersebut.
Saat ini, Pemprov Sumsel membentuk tim penyelesaian untuk melakukan percepatan penyelesaian pembangunan masjid tersebut. Pembentukan tim tersebut juga berdasarkan hasil peninjauan dan rapat yang dipimpin langsung oleh Gubernur Sumsel, Herman Deru beberapa waktu lalu. Dimana dalam rapat seluruh peserta sepakat pembangunan masjid itu tetap dilanjutkan.
“Berdasarkan hasil tinjauan ulang Pak Gubernur beberapa waktu lalu itu, seluruh peserta rapat sepakat pembangunannya dilanjutkan kembali. Namun, dalam pelaksanaannya tentu banyak syarat yang harus diselesaikan, termasuk permasalahan dan pendanaannya,” ujar Sekretaris Daerah (Sekda) Sumsel, Nasrun Umar, saat rapat lanjutan peninjauan lapangan lahan pembangunan Masjid Raya Sriwijaya di Ruang Rapat Setda Sumsel, Kamis (18/06).
Selain itu, untuk mendorong terealisasinya percepatan penyelesaian pembangunan Masjid Raya Sriwijaya tersebut, dia menekankan agar Badan Pengelolaan Keuangan Aset Daerah (BPKAD) Sumsel untuk melakukan percepatan verifikasi permasalahan yang mengganggu jalannya pembangunan masjid megah tersebut.
Tidak hanya itu, menurut dia, sebelum memulai kembali pembangunan, Biro Hukum dan HAM Setda Provinsi Sumsel akan melakukan analisa.
“Analisa dilakukan untuk menenntukan apakah pembangunan bisa dilakukan dengan cara sebelumnya dengan cara dihibahkan melalui yayasan kemudian diteruskan ke pihak lainnya atau menggunakan cara baru. Tentu pembangunannya baru bisa dilakukan setelah hasil audit investigasi final,” bebernya.
Seperti diketahui, beberapa waktu lalu Gubernur Herman Deru dan rombongan telah meninjau langsung lahan pembangunan Masjid Raya Sriwijaya tersebut.
Saat itu, Deru menekankan pembangunan Masjid Raya Sriwijaya tidak boleh terus mangkrak. Sebab masjid ini nantinya akan menjadi epicentrum kegiatan-kegiatan keagamaan. Dimana pada lahan ini nantinya akan dibangun islamic center yang berhadapan langsung dengan Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Fatah Palembang.
“Semua komplit datang ke lokasi pembangunan Masjid Sriwijaya ini, yang masyarakat inginkan bahwa Sumsel ini punya pusat pendidikan islam juga syiar islam yang bersatu di dalam islamic center dan ada universitas islam negeri tentu sebagai gubernur, wakil gubernur, sekda dan semua tim DPRD ingin angan-angan masyarakat Sumsel ini harus terwujud,” kata dia.
Kendati masih terdapat persoalan, ia menegaskan akan melakukan upaya penuh agar pembangunan Masjid Raya Sriwijaya tidak menemui kendala, yakni dengan membentuk langsung tim penyelesaian untuk melanjutkan pembangunan masjid ini.
“Termasuk akan menganalisa apakah pembangunan masjid ini tetap dikelola yayasan ataukah pembangunanya di takeover ke pemprov melalui OPD yang berkenaan, dan nanti pengelolaanya setelah selesai apakah dikembalikan ke yayasan ataukah dikelola oleh tim atau UPT khusus dari pemprov,” tukas dia.
Dari hasil pembangunan yang lama tentu Pemprov Sumsel menginginkan adanya kejelasan. Pasalnya, di tahun-tahun sebelumnya sekitar tahun 2016-2017 Pemprov Sumsel sudah sempat menggelontorkan dana sebesar Rp130 miliar.
Sekedar mengingatkan, pembangunan Masjid Raya Sriwijaya Jakabaring yang sedianya ditargetkan selesai sebelum perhelatan Asian Games 2018 lalu harus mangkrak lantaran dalam proses pembangunan masjid diatas lahan milik Pemprov Sumsel yang dihibahkan kepada Yayasan Masjid pada tahun 2009 itu terjadi persoalan secara administratif hingga ada yang menggugat dan menyebabkan pembangunannya mengalami hambatan. Rip
Baca juga :  Malam Minggu Wisata Pedestrian Akan Diisi Kesenian

Penulis : | Editor : Tumpal Simaremare

Kabar Berita