oleh

Pertahankan Zero Konflik di Sumsel, Gubernur Libatkan Warga Kawanua

Kolom:Headline|3 kali dilihat
NuansaKita – Palembang : Mengantisipasi penyesatan-penyesatan budaya yang  kerap terjadi belakangan ini, Gubernur Sumsel Herman Deru meminta semua organisasi kedaerahan yang ada di Sumsel terus eksis dan selalu bergandengan tangan.

Hal itu juga dikatakannya saat menerima Dewan Pengurus Wilayah Kerukunan Keluarga Kawanua (suku bangsa Minahasa)

Sumsel di Ruang Tamu Gubernur, Senin (17/02). Menurutnya, penyesatan budaya yang memunculkan kerajaan-kerajaan baru yang marak terjadi setahun terakhir mestinya tidak terjadi andai saja mereka komit menjaga kearifan budaya lokal mereka sendiri.
“Itu karena tidak komit menjaga budaya khas mereka sehingga muncul banyak kerajaan-kerajaan. Saya yakin Kesbangpolnya tidak tahu akar budayanya. Nah untuk pencegahan kerajaan-kerajaan itu di Sumsel keberadaan organisasi seperti Kawanua ini perlu dipupuk dan dihidupkan,” ujar dia.
Karena pentingnya budaya kearifan lokal bagi kondusifitas di Sumsel, sejak awal menjabat Iapun komit menggelorakannya pada setiap kunjungan kerja ke daerah-daerah.
“Sumsel ini heterogen tapi tidak pernah ada konflik antar suku, ras atau agama. Karena apa karena kita komit menjaga budaya kearifan lokal kita. Makanya untuk Kawanua jangan tinggalkan budaya asli kalian meskipun kalian tinggal disini. Asal disesuaikan dengan kebiasaan masyarakat setempat. Kalau ke daerah saya selalu ingatkan banggalah dengan kearifan lokal, lestarikan wayang lestarikan semua budaya yang ada. Karena ini sangat bermanfaat menjaga kerukunan,” ujarnya.
Selain menghindari terjadinya penyesatan budaya, upaya ini juga diyakininya menjadi modal kuat bagi Sumsel untuk menjaga  statusnya sebagai daerah zero konflik. Maka dari itu sebagai bentuk dukungan nyata yang diberikannya, ia bahkan sudah menyiapkan gedung milik Pemprov untuk dipinjam pakai menjadi sekretariat gabungan organisasi-organisasi kedaerahan.
Sementara itu, Ketua Dewan Pengurus Wilayah Kerukunan Keluarga KAWANUA Sumsel Man Roring, mengatakan sangat senang bisa berkesempatan beraudiensi dengan orang nomor satu di Sumsel tersebut. Terlebih perhatian Gubernur Deru dinilainya sangat tinggi pada organisasi-organisasi seperti mereka.
“Kedatangan kami ini bermaksud mengundang Pak Gubernur pada pelqntikan Pengurus Kawanua pada 22 Februari mendatang. Karena rencananya akan hadir juga pengurus dari pusat,” jelas dia.
Untuk di Sumsel, menurut Man Rorinh anggota Kawanua yang tersebar di 17 Kabupaten/kota mencaoai 250 KK jumlahnya. Bukan hanya di Palembang tapi juga ada sampai di OKU Selatan. Rip
Baca juga :  Ribuan Guru SMA/SMK Diminta Bersabar Menanti Gaji yang Tak Kunjung Cair

Penulis : | Editor : Tumpal Simaremare

Kabar Berita