oleh

Terkait Anjuran New Normal, Herman Deru: Tetap Patuhi Protokol Kesehatan

Kolom:Peristiwa|0 kali dilihat
NuansaKita – Palembang : Rencana pemerintah pusat menerapkan new normal di beberapa daerah di Indonesia agar tetap produktif dalam aktivitas ditanggapi bijak oleh Gubernur Sumsel, Herman Deru.
Ditemui sesaat sebelum pulang kantor pada Selasa (26/05), Herman Deru mengapresiasi terobosan yang sudah didengungkan Presiden Jokowi sejak beberapa waktu terakhir.
Menurut Deru, upaya penerapan kebijakan oleh pemerintah tersebut menjadi berita gembira baginya sebagai kepala daerah. Pasalnya sejak Covid-19 melanda 3 bulan terakhir. Ia juga tengah berupaya mencari legal standing untuk memulai kembali kehidupan normal.
Dikatakannya, pemerintah tentu tidak serta merta begitu saja mengeluarkan kebijakan untuk melakukan new normal di beberapa daerah. Hal itu bisa dikarenakan pemerintah memang sudah mencermati kasus Covid-19 yang ada dimana sebagian besar merupakan  Orang Tanpa Gejala (OTG).
“Nah untuk mengurangi rasa takut itu tentu pamongnya (pemimpin) harus memberikan informasi agar masyarakat mengetahui tentang sebab akibat virus ini. Dan disisi lain kita juga gak boleh gagal ekonomi tidak boleh gagal dalam target pembangunan. Maka saya berterimakasih pada pak Presiden sudah ambil terobosan ini,” jelasnya.
Secara rinci, ia mengungkapkan bahwa istilah berdamai atau berdampingan dengan Covid-19 itu dapat diartikan secara luas. Yakni dimana semua masyarakat kembali ke penguatan stamina imunitas masyarakat dan disiplin dengan protokol kesehatan dalam beraktivitas saat pandemi. Serta dari sisi sosial bahwa masyarakat juga harus tetap menjaga jarak untuk menghindari droplet saat beraktivitas seperti biasa.
“Ini yang tidak bisa terabaikan jadi selain jaga jarak juga harus pakai masker. Inilah yang disebut normal baru istilah saya inilah normal gaya baru,” terangnya.
Disinggung soal kesiapan Sumsel jika ditetapkan sebagai daerah yang harus menerapkan new normal kedepannya, ia mengaku sudah sangat siap.
“Kita gak mau tertinggal new normal ini, juga pertumbuhan ekonomi yang sudah baik sekarang. Makanya hal pertama yang harus dilakukan adalah sosialisasi yang masif,” tambah dia.
Entah itu melalui medsos, media cetak, televiai maupun radio agar masyarakat benar-benar paham bahwa upaya ini merupakan salah satu cara pemerintah untuk mengurangi rasa takut bahwa virus ini belum ada vaksinnya.
“Virus inikan belum ada vaksinnya, masa kita harus tidak berkegiatan. Jadi kita harus berterimakasih pak Presiden,” jelas dia.
Beberapa contoh lain new normal, dikatakannya, misalnya adalah aktivitas di pasar tradisional. Dimana meja pedagang dan pembeli bisa diatur sedemikian rupa. Dengan perhitungan pencegahan droplet mulai dsri 1-1,5 meter. “Serta mulai melengkapi pedagang dengan sarung tangan dan lainnya sehinggakehidupan normal. masyarakat memenuhi kebutuhan  tetap berlangsung tapi tetap tidak mengurangi produktivitas,” tukas dia.
Seperti diketahui saat ini pemerintah tengah bersiap menerpakan tatanan baru atau new normal dalam menjalani aktivitas kehidupan di tengah pandemi Covid-19 di beberapa daerah di Indonesia. Tujuannya tak lain agar masyarakat tetap bisa beraktivitas dengan aman dalam masa pandemi. Caranya dengan menerapkan kedisiplinan menjalankan protokol kesehatan pencegahan Covid-19 saat beraktivitas. Rip
Baca juga :  Di Hari Jadi Lahat, Gubernur Alex Apresiasi Kemajuan Lahat

Penulis : | Editor : Tumpal Simaremare

Kabar Berita